Tugas Individual Pengelolaan Pendidikan


NAMA : FERIDI
NIM : 1206012
KELAS : PILKOM D

Tugas Individual Pengelolaan Pendidikan

  1. Dalam mengelola sekolah memerlukan seni, disamping bekal pengetahuan. Bagaimana pendapat Anda tentang hal ini? 
    Dalam mengelola sekolah sering kali memerlukan seni dan pengetahuan. Hal ini berarti kepala sekolah sebagai pimpinan sekolah harus memiliki seni dalam pengelolaan sekolah serta berbekal teori yang memadai. Dalam implementasi pengorganisasian mutu, seluruh kegiatan atau aktivitas manajemen dalam organisasi dapat diwujudkan dengan melalui kegiatan administratif, seperti pengelompokkan orang-orang, penetapan tugas, fungsi, wewenang, serta tanggungjawab masing-masing kea rah terciptanya aktivitas yang berdaya guna da berhasil guna dalam pencapaian tujuan yang telah ditentukan.

    Argumentasi pentingnya pengelolaan pendidikan dalam konteks makro, messo dan mikro!

  • Makro
    Untuk meningkatkan mutu  dan memaksimalkan segenap komoponens – komponen sumberdaya pendidikan nasional  sehingga mampu mencapai tujuan pendidikan nasional yang lebih baik.
  • Messo
    Sebagai perangkat acuan atau jembabatan pemerintah dan masyarakat dalam menjamin tingkat mutu pendidikan agar pelayanan pendidikan lebih baik lagi.
  • Mikro
    Sebagai acuan pelaksanaan penyelenggaraan pendidikan di sekolah, sekaligus sebagai alat evaluasi penyelenggaraan kegiatan baik selama pengelolaan berlangsung maupun akhir tahun pelajaran.

  1. Bagaimana perkembangan inovasi kurikulum dan pembelajaran  lahirnya KTSP?
    Perkembangan pendidikan di Indonesia ditandai dengan lahirnya berbagai inovasi pendidikan yang didalamnya terdapat inovasi kurikulum dan inovasi pembelajaran, yang diperkuat dengan berbagai kebijakan pada masa inovasi tersebut diterapkan.
NO TAHUN FOKUS ORIENTASI
1 1968 Subject Matter (mata pelajaran)
2 1975 Terminal Objectives (TIU, TIK)
3 1984 Keterampilan Proses (CBSA Project)
4 1994 Munculnya pembagian kamar antara kurikulum nasional dengan kurikulum muatan local
5 2004 Kurikulum Berbasis Kompetensi
6 2006 Kurikulum berbasis lokal (daerah/satuan pendidikan)

Perkembangan Pembelajaran

ASPEK TRADISIONAL PROGRESIF MODERN
Tujuan Transfer Perkembangan Pribadi Penerapan
Pendekatan Unsur-unsur Keutuhan, bakat, minat Daerah kehidupan
Materi Text Book Keinginan Siswa Masyarakat
Metoda Formal Step, Asosiasi Discovery, Problem Solving,
independent study
Karyawisata, kemah,
survey, pembelajaran
proyek
Guru Berkuasa Tidak Berkuasa, siswa aktif Siswa aktif dengan
bimbingan guru
Evaluasi Dikembangkan guru berdasarkan
tuntutan pengetahuan
Self evaluation Oleh siswa, guru dan
masyarakat

Pembelajaran saat ini lebih cenderung diarahkan pada pembelajaran modern yaitu dengan menekankan pada aspek kebutuhan dan tuntutan masyarakat dalam lingkup yang luas, seperti lingkungan masyarakat sekitar, dunia kerja, dunia industri, dsb.

Apa yang dimaksud dengan KTSP dan Bagaimana hubungannya dengan KBK atau kurikulum 2004?
Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) adalah kurikulum operasional yang disusun dan dilaksanakan oleh masing-masing satuan pendidikan. KTSP merupakan salah satu bentuk realisasi kebijakan desentralisasi di bidang pendidikan agar kurikulum benar-benar sesuai dengan kebutuhan pengembangan potensi peserta didik di sekolah yang bersangkutan di masa sekarang dan yang akan datang dengan mempertimbangkan kepentingan lokal, nasional dan tuntutan global dengan semangat manajemen berbasis sekolah (MBS).

Terus bagaimana hungunan antara KTSP dengan KBK atau kurikulu 2004 ?
KBK maupun KTSP memilki tujuan yang sama terhadap kemajuan dunia pendidikan di indonesia yaitu sama-sama bertujuan untuk menciptakan sumber daya manusia indonesia yang berkompeten dan cerdas dalam membangun identitas budaya dan bangsa, berbudi pengerti yang luhur, serta bertujuan mencerdaskan kehidupan bangsa. KBK maupun KTSP sama-sama bergantung pada materi yang mengacu kepada silabus.

Bila kita lihat dari beberapa aspek yang terdapat dalam KBK maupun KTSP, ada kesamaan antara keduanya. Kesamaan tersebut diantaranya adalah :

  • Pendekatan pembelajaran berorintasi pada kompetensi (competence based approach).
  • Penyampaian dalam pembelajaran menggunakan pendekatan dan metode yang bervariasi
  • Penilaian memperhatikan pada proses dan hasil belajar (authentic assessment)
  • Sumber belajar bukan hanya guru, tetapi juga sumber belajar lainnya yang memenuhi unsur edukatif
  • Berorientasi pada hasil belajar (learning outcomes) dan keberagaman

Bagaimana prosedur pengembangan kurikulum dengan menggunakan format KTSP?
OTONOMI DAERAH

oUU No. 32 Tahun 2004 sebagai pengganti UU No. 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah, (Pasal 13 dan 14 bahwa Penyelenggaraan Pendidikan merupakan urusan wajib yang menjadi kewenangan pemerintah daerah: provinsi dan kabupatan/ kota).

oUU Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas pasal 36 ayat 2 menyebutkan bahwa “Kurikulum pada semua jenjang dan jenis pendidikan dikembangkan dengan prinsip diversifikasi sesuai dengan satuan pendidikan, potensi daerah, dan peserta didik.

KEWENANGAN PENGEMBANGAN KURIKULUM

oPemerintah Pusatberkewenangan menyusun Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar yang didasarkan dan dikembangkan dariStandar Kompetensi Lulusan;

oPemerintah Daerah(Provinsi dan Kabupaten/Kota) berkewenangan menyusun Kurikulum Muatan Lokal; dan

oSekolah dan Komite Sekolah atau Madrasah dan Komite Madrasahberkewenangan menyusun Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan, “muatan lokal”,dan silabusnya.

KEBIJAKAN 

oUndang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional; Ketentuan dalam UU 20/2003 yang mengatur KTSP, adalah Pasal 1 ayat (19); Pasal 18 ayat (1), (2), (3), (4); Pasal 32 ayat (1), (2), (3); Pasal 35 ayat (2); Pasal 36 ayat (1), (2), (3), (4); Pasal 37 ayat (1), (2), (3); Pasal 38 ayat (1), (2).

oPeraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan; Ketentuan di dalam PP 19/2005 yang mengatur KTSP, adalah Pasal 1 ayat (5), (13), (14), (15); Pasal 5 ayat (1), (2); Pasal 6 ayat (6); Pasal 7 ayat (1), (2), (3), (4), (5), (6), (7), (8); Pasal 8 ayat (1), (2), (3); Pasal 10 ayat (1), (2), (3); Pasal 11 ayat (1), (2), (3), (4); Pasal 13 ayat (1), (2), (3), (4); Pasal 14 ayat (1), (2), (3); Pasal 16 ayat (1), (2), (3), (4), (5); Pasal 17 ayat (1), (2); Pasal 18 ayat (1), (2), (3); Pasal 20.

oKepmendiknas No. 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi

oKepmendiknas No. 23 Tahun 2006 tentang SKL (SKL dan SKKMP)

Berikan pendapat Saudara mengenai kurikulum 2013!

seorang implementator (Pendidik) kebijakan harus fleksibel terhadap perubahan yang ada, apapun kurikulumnya jika yang membawakan pelajar di depan kelas tidak berubah itu sama saja. saya rasa bukan kurikulumnya yang salah tetapi implementasinya. saya tetap mendukung perubahan kurikulum di tahun 2013 nanti, perubahan ini merupakan suatu bentuk tindakan reaktif antisipatif pemerintah mengingat keadaan pendidikan kita yang masih jauh dari harapan dan cita-cita bangsa.

  1. Dalam pelaksanaan pendidikan di Indonesia terdapat 8  standar nasional pendidikan. Yaitu
  • Standar Kompetensi Lulusan
    digunakan sebagai pedoman penilaian dalam menentukan kelulusan peserta didik. Meliputi standar kompetensi lulusan minimal satuan pendidikan dasar dan menengah, standar kompetensi lulusan minimal kelompok mata pelajaran, dan standar kompetensi lulusan minimal mata pelajaran.
  • Standar Isi
    mencakup lingkup materi minimal dan tingkat kompetensi minimal untuk mencapai kompetensi lulusan minimal pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu. Standar isi tersebut memuat kerangka dasar dan struktur kurikulum, beban belajar, kurikulum tingkat satuan pendidikan, dan kalender pendidikan.
  • Standar Proses
    Proses pembelajaran pada satuan pendidikan diselenggarakan secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.
  • Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan
    Pendidik harus memiliki kualifikasi akademik dan kompetensi sebagai agen pembelajaran, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Pendidik meliputi pendidik pada TK/RA, SD/MI, SMP/MTs, SMA/MA, SDLB/SMPLB/SMALB, SMK/MAK, satuan pendidikan Paket A, Paket B dan Paket C, dan pendidik pada lembaga kursus dan pelatihan.
  • Standar Sarana dan Prasarana
    Setiap satuan pendidikan wajib memiliki sarana yang meliputi perabot, peralatan pendidikan, media pendidikan, buku dan sumber belajar lainnya, bahan habis pakai, serta perlengkapan lain yang diperlukan untuk menunjang proses pembelajaran yang teratur dan berkelanjutan.
  • Standar Pengelolaan Pendidikan
    Standar Pengelolaan terdiri dari 3 (tiga) bagian, yakni standar pengelolaan oleh satuan pendidikan, standar pengelolaan oleh Pemerintah Daerah dan standar pengelolaan oleh Pemerintah.
  • Standar Pembiayaan Pendidikan
    Pembiayaan pendidikan terdiri atas biaya investasi, biaya operasi, dan biaya personal.
  • Biaya investasi satuan pendidikan meliputi biaya penyediaan sarana dan prasarana, pengembangan sumberdaya manusia, dan modal kerja tetap.
  • Biaya personal meliputi biaya pendidikan yang harus dikeluarkan oleh peserta didik untuk bisa mengikuti proses pembelajaran secara teratur dan berkelanjutan.
  • Standar Penilaian Pendidikan
    Penilaian pendidikan pada jenjang pendidikan dasar dan menengah terdiri atas:
  • Penilaian hasil belajar oleh pendidik, Penilaian hasil belajar oleh satuan pendidikan, dan Penilaian hasil belajar oleh Pemerintah.
  • Penilaian pendidikan pada jenjang pendidikan tinggi terdiri atas:
  • Penilaian hasil belajar oleh pendidik, dan,
  • Penilaian hasil belajar oleh satuan pendidikan tinggi. Penilaian pendidikan pada jenjang pendidikan tinggi sebagaimana dimaksud di atas diatur oleh masing-masing perguruan tinggi sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.
  1. Sehubungan dengan tuntutan ke arah profesionalisme tenaga pendidik dan kependidikan, maka semakin dirasakannya desakan untuk peningkatan mutu pendidikan pada setiap jenis dan jenjang pendidikan yang telah menjadi komitmen pendidikan nasional. Isu klasik yang selalu muncul selama ini ialah: usaha apa yang paling tepat untuk meningkatkan mutu pendidikan melalui peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan?

Banyak upaya-upaya pemerintah dalam pengembangan dan peningkatan kualitas tenaga pendidik, salah satunya pengembangan mutu pendidikan melalui mutu pendidik dan tenaga pendidikan  yaitu :

  • Bantuan kualifikasi guru S1/D4,
  • Insentif guru swasta,
  • Subsidi tenaga pendidik dan kependidikan non-formal,
  • Insentif tenaga PAUD,
  • Pemilihan pengawas kepala sekolah,
  • Pemilihan guru berprestasi dan berdedikasi, dan semacamnya.

Sejauh ini, program-program tersebut telah memberikan kontribusi yang sangat positif terhadap peningkatan kualitas pendidik dan tenaga kependidikan, baik formal maupun informal. Bahkan sejumlah prestasi yang telah diraih pendidik dan tenaga kependidikan telah berhasil diraih disejumlah daerah.

 

  1. Berikan pendapat Anda tentang pelaksanaan Ujian Nasional! 
    Ujian Nasional adalah merupakan suatu sistem evaluasi standar pendidikan dasar dan menengah secara nasional dan persamaan mutu tingkat pendidikan antar daerah yang dilakukan oleh pusat penilaian pendidikan
    secara nasional dilakukan evaluasi sebagai bentuk akuntabilitas penyelenggara pendidikan kepada pihak-pihak yang berkepentingan. Lebih lanjut dinyatakan bahwa evaluasi dilakukan oleh lembaga yang mandiri secara berkala, menyeluruh, transparan, dan sistematik untuk menilai pencapaian standar nasional pendidikan dan proses pemantauan evaluasi tersebut harus dilakukan secara berkesinambungan.
    Proses pemantauan evaluasi tersebut dilakukan secara terus menerus dan berkesinambungan pada akhirnya akan dapat membenahi mutu pendidikan.

    Sertakan data-data berupa hasil penelitian !

    Badan Standardisasi Nasional Pendidikan (BSNP) bersama Kementerian Pendidikan Nasional dan Komisi X DPR memutuskan, tahun 2011 tetap ada Ujian Nasional (UN). Pelaksanaannya direncanakan pada April dan Mei 2011, mundur sebulan dibanding tahun 2010 yang dilaksanakan MaretApril. Sedang standar nilai UN pada tahun ini direncanakan masih sama dengan tahun lalu, yakni 5,50 untuk SMP/SMA. Meski hingga tulisan ini dipublikasikan belum ada kepastian melalui peraturan menteri (permen) perihal Ujian Nasional, namun beberapa informasi seputar UN 2011 mulai beredar. Informasi itu misalnya terkait dengan formula kelulusan dan seputar jadwal UN yang oleh pemerintah ditujukan sebagai sosialisasi kepada khalayak. Untuk formula kriteria kelulusan tahun ini, pemerintah menggunakan formula baru. Kelulusan siswa dari sekolah dengan melihat nilai gabungan rencananya dipatok minimal 5,50. Nilai gabungan merupakan perpaduan nilai UN dan nilai sekolah untuk setiap mata pelajaran UN.

Nilai sekolah dihitung dari nilai rata-rata ujian sekolah dan nilai rapor semester 1-5 untuk tiap mata pelajaran UN. Dengan formula baru ini, rencananya akan dipatok nilai tiap mata pelajaran minimal 4,00. Integrasi nilai UN dan nilai sekolah ini diharapkan jadi pendorong untuk menganggap penting semua proses belajar sejak kelas 1 hingga kelas 3. Sedangkan kriteria kelulusan ujian sekolah diserahkan kepada sekolah. Nilai sekolah merupakan nilai rata-rata dari ujian sekolah dan nilai rapor semester 1-5 setiap mata pelajaran yang tidak diujikan dalam UN. Sementara itu, jadwal UN semula dalam tulisan penulis posting akan dilaksanakan bulan Mei 2011 berubah menjadi bulan April 2011. Ujian nasional (UN) utama untuk SMA/SMK digelar pada minggu ketiga April 2011, sedangkan untuk SMP pada minggu keempat April 2011. Adapun UN susulan bagi mereka yang belum mengikuti UN utama dilaksanakan satu minggu kemudian. Selain itu, untuk UN 2011 ujian ulangan bagi siswa yang tidak lulus ditiadakan. Oleh karena itu, bagi siswa yang dinyatakan tidak lulus harus mengikuti ujian kembali pada tahun berikutnya.

berikan kesimpulan akhir berdasarkan pendapat Anda sendiri !
Ujian nasional tidak perlu ditiadakan, tetapi juga jangan menjadi satu-satunya factor penentu kelulusan peserta didik. Ujian nasional tetap perlu diadakan mengingat  untuk mengetahui kemampuan dan kualitas peserta didik, perlu adanya standard dan criteria tertentu yang memang sudah selayaknya di tentukan secara nasional sehingga akan diakui dimanapun peserta didik tersebut berada  selama masih di Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Sejauh ini, nilai ujian nasional dianggap sebagai satu-satunya yang menentukan kelulusan seorang siswa.  Meskipun pada kenyataannya  dalam menentukan kelulusan tidak hanya melalui nilai UN, tapi juga dengan nilai sekolah /nilai rapor. Masyarakat seringkali beranggapan bahwa sekolah sudah pasti akan meluluskan anak didik bagaimanapun keadaannya,namun, apabila tidak lulus nilai UN, nilai tersebut tidak akan membantu. Selain itu, banyak anggapan bahwa  ujian nasional  membuat siswa menjadi malas belajar selama proses belajar mengajar, tertekan, karena proses belajar selama bertahun-tahun hanya ditentukan dalam waktu 4 hari, dan banyak siswa yang mencontek demi mendapat nilai ujian nasional yang baik. Hal tersebut mengakibatkan masyarakat beramai-ramai menolak adanya Ujian nasional.

 Download File :

1206012 feridi Tugas Individual Pengelolaan Pendidikan.pdf

1206012 feridi Tugas Individual Pengelolaan Pendidikan.doc