Pembelajaran Interaktif 1


Contoh Multimedia Pembelajaran oleh indobermutu.wordpress.com

Contoh Multimedia Pembelajaran oleh indobermutu.wordpress.com

Pembelajaran  Interaktif merupakan salah satu model pembelajaran yang sangat penting untuk meningkatkan kemampuan akademik siswa. Pembelajaran  terdapat Komponen–komponen  pembelajaran ditinjau dari pendekatan sistem, maka dalam prosesnya  suatu  pembelajaran  akan melibatkan  berbagai  komponen, diantaranya: tujuan, guru, peserta didik, materi,  metode,  media  serta  evaluasi.

Model pembelajaran interaktif sering dikenal dengan nama pendekatan pertanyaan anak. Model ini dirancang agar siswa akan bertanya dan kemudian menemukan jawaban pertanyaan mereka sendiri (Faire & Cosgrove dalam Harlen, 1992). Meskipun siswa mengajukan pertanyaan dalam kegiatan bebas, pertanyaan-pertanyaan tersebut akan terlalu melebar dan seringkali kabur sehingga kurang terfokus. Guru perlu mengambil langkah khusus untuk mengumpulkan, memilah, dan mengubah pertanyaan-pertanyaan tersebut ke dalam kegiatan khusus. Pembelajaran interaktif merinci langkah-langkah ini dan menampilkan suatu struktur untuk suatu mata pelajaran yang melibatkan pengumpulan dan pertimbangan terhadap pertanyaan-pertanyaan siswa sebagai pusatnya (Harlen, 1992:48-50).

Tahapan  dalam  model  pembelajaran interaktif menurut Faire dan Cosgrove dalam Harlen (1996: 28) terdiri dari persiapan pengetahuan  awal,  kegiatan  eksplorasi, pertanyaan  siswa,  penyelidikan, pengetahuan akhir dan refleksi.

Kelebihan model pembelajara interaktif menurut Nurhasanah, (2004:17) diantaranya:

  • Siswa lebih banyak kesempatan untuk melibatkan keingintahuannya pada objek yang akan dipelajari
  • Melatih siswa untuk mengungkapkan rasa ingin tahu melalui pertanyaan-pertanyaan yang diajukan siswa mupun guru
  • Memberikan sarana bermain bagi siswa melalui kegiatan eksplorasi dan investigasi
  • Guru sebagai fasilitator
  • Guru Sebagai motivator
  • Guru Sebagai perancang aktivitas belajar, Hasil belajar akan lebih bermakna

Perspektif Berbasis Interaktif

Pembelajaran interaktif terfokus pada upaya untuk mennciptkan situasi-situasi yang komunikatif dan memungkinkan siswa untuk menyampaikan dan menerima pesan-pesan yang otentik yang mengandung informasi yang menarik bagi pengirim maupun penerima pesan.

  1. Pola-pola interaksi kelas
    Dalam kenyataannya interaksi antara guru dan siswa digambarkan sebagai bentuk komunikasi yang sangat terbatas, misanya belajar untuk memberikan jawaban yang diharapkan terhadap pertanyaan-pertanyaan yang diberikan guru bukan sebagai permintaan untuk memperoleh informasi, tetapi sebagai kesempatan untuk mengetahui penguasaan terhadap materi tersebut.Dalam banyak situasi kelas, siswa berperan pasif, tidak pernah memulai diskusi dan biasanya berbicara hanya bila disuruh atau ditunjuk oleh guru. Sifat percakapan antara guru dan siswa diperngaruhi oleh faktor-faktor seperti isi pelajaran dan aktivitas kelas (Green, 1983). Dalam pelaksanaan pembelajaran dikelas, guru dapat menggunakan berbagai strategi pembelajaran, seperti pengelompokan siswa : guru dengan seluruh kelas, guru dengan kelompok kecil, siswa dalam kelompok-kelompok kecil, siswa berpasang-pasangan, siswa bekerja sendiri-sendiri. Persitiwa-peristiwa ini didasarkan pada serangkaian aktivitas rutin kelas yang mungkin terjasi dalam suatu mata pelajaran tertentu.
  2. Kelas Interaktif
    Menurut Rivers (1987:10-15) dianataranya : Mendorong siswa mendengarkan materi-materi yang otentik (misalnya, pembicaraan guru, audio dan videotape, dan penutur asli dimana memungkinkan). Menggunakan koran, majalah, kartun, buku, surat, petunjuk-petunjuk bagi produk, menu, dan peta sebagai bahan bacaan.Menekankan bahwa sejak dari awal para siswa mendengarkan dan berbicara sambil berekasi terhadap gambar-gambar dan objek-objek dalam situasi permainan peran dan diskusi (berpasangan, kelompok-kelompok kecil, dan seluruh kelas).

    Melibatkan para siswa dalam tugas-tugas bersama yang menuntut berbagai fungsi-fungsi bahasa yang berbeda (misalnya, menyarankan, meminta, mengarahkan , meminta, mengarahkan, meyakinkan, memuji, menjelaskan , dan menginformasikan).

    Menyajikan secara terus-menerus kepada para siswa film-film dan videotape para penutur asli yang berinteraksi dalam situasi-situasi yang berbeda, dengan demikian meningkatkan kesadaran terhadap perilaku-perilaku nonverbal, strategi-strategi percakapan.

    Menggunkan aktivitas membaca yang dbuat interaktif dengan meminta pembaca utnuk menjawab ssecara kreatif (mislanya, mendiskusikan kemungkinan-kemungkinans alternatif).

    Menggunakan aktivitas menulis yang mencakup perubahan komunikasi pribadi antara para siswa (berpasangan dan/atau dimana kelompok) atau anatara siswa dan guru (jurnal diaolog mengatakan kembali ungkapan-ungkapan atau struktur-struktur yang janggal).

    Menjaga interaksi tetap sebagai masalah pokok berarti bahwa guru perlu merencanakan aktivitas-aktivitas sehingga siswa dapat berpartisipasi dalam berbagai macam situasi interaktif. Ini dapat mencakup investigasi dan diskusi kelompok untuk meningkatkan interaksi.

  3. Aktivitas interaksi dapat sukses
    Cohen (1986) menegaskan bahwa agar aktivitas-aktivitas interaksi dapat sukses, maka harus :
    1) Memiliki lebih dari satu jawaban atau lebih dari satu cara untuk memecahkan persoalan.
    2) Secara interistik menarik dan bermanfaat bagi sebagian besar siswa.
    3) Memberikan kesempatan kepada para siswa yang berbeda untuk memberikan konttribusis yang berbeda.
    4) Melibatkan berbagai sumber multimedia.
    5) Melibatkan penglihatan, suara, dan sentuhan.
    6) Menuntut berbagai macam keterampilan dan prilaku.
    7) Menuntut siswa untuk membaca dan menulis.
    8) Menunjukkan tantangan.Bagian ini menyajikan berbagai macam interprestasi berkaitan dengan konsep pengajaran berbasis interaksi. Berdasarkan atas pembahasan ini, sejumlah prinsip kelas dapat ditetapkan.
  4. Karakteristik prespektif berbasis interaksi :
    1) Menekankan peran karakteristik siswa.
    2) Menekankan kerja kolaboratif dan kelompok sebagai sarana untuk meningkatkan komunikasi intruksional ataupun komunikasi alamiah.
    3) Menggunakan aktivitas-aktivitas yang menarik, bermanfaat dan menantang bagi siswa.
    4) Memberikan kesempatan kepada para siswa yang berbeda untuk memberikan kontribusi mereka.
    5) Terfokus pada modalitas-modalitas belajar yang berbeda penglihatan, suara, sentuhan, dan sumber-sumber multimedia.
    6) Menempatkan siswa dalam situasi-situasi pemecahan persoalan khusus yang memiliki berbagai macam solusi.Kelas berbasis interaksi terfokus pada kebutuhan dan karakteristik para siswa. Tugas-tugas yang meningkatkan kolaborasi dan reaksi pribadi terhadap teks-teks lisan dan tulis membentuk landasan bagi perencanaan kurikulum. Beberapa aktivitas khusus seperti investigasi kelompoks, situasi permainan peran, tugas-tugas pemecahan persoalan, dan memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengutarakan pendapat.

    Guru memberikan kesempatan kepada para siswa untuk berkomunikasi dan berpendapat untuk berbagai aktivitas yang bermakana yang berkaitan dengan pembelajaran yang berlangsung yang memiliki tujuan tertentu dan merangsang situasi-situasi kehidupan yang nyata.

    Dengan menggunakan aktifitas-aktifitas yang menonjol dapat menghasilkan keterampilan siswa untuk suskes berpartisipasi dalam aktivitas-aktivitas tersebut.
    1) Guru menggunakan berbagai macam pengelompokan siswa.
    2) Sebagaina besar aktivitas pembelajaran terpusat pada siswa.
    3) Guru menggunakan koreksi terhadap kesalahan-kesalahan yang terjasi selama proses pembelajaran 4) berlangsung.
    5) Pengajaran harus sesuai dengan gaya belajar siswa.
    6) Guru menciptakan iklim afektif dimana siswa merasa nyaman ketika menghadapi risiko.
    7) Guru menggunakan berbagai macam materi cetak dan non cetak, termasuk materi-materi yang otentik.
    8) Dukungan teknologi untuk mempermudah proses belajar dan mengajar.
    9) Guru terlibat dalam pengembangan sprofesional secara berkelanjutan dalam bidang-bidang keterampilan, pengetahuan budaya, dan metodologi terkini.

    Memutuskan perspektif mana yang ditekankan dalam situasi pengajaran tertentu bukan masalah yang mudah. Masing-masing perspektif menyoroti aspek penting proses belajar atau menajar dengan menggunaan materi-materi yang otentik dalam bentuk audio, visual, video, dan cetak memberikan siswa banyak pengalaman didalam kelas.

    Pembelajaran lebih banyak berperan dalam menentukan hasil belajar mereka. Guru dapat lebih melibatkan siswanya jika guru menggunakan kurikulum terpusat pada siswa dengan mengikuti langkah-langkah berikut :
    1) Diskusikan dengan siswa tema dan topik yang menjadi minat mereka.
    2) Buatlah daftar topik dan susunlah atas dasar prioritas kemenarikannya.
    3) Mulailah dengan tema atau topik yang paling menarik dan baru, kemudian kaitkan topik itu dengan situasi yang sesuai.

    Sesudah proses tersebut diatas, guru melakukan langkah-langkah berikutnya dengan menyusun langkah-langkah pembelajaran. Perhatian guru hendaknya dicurahkan kepada siswa, setelah itu siswa diberi kesempatan untuk terlibat dalam kegiatan (kerja kelompok). Siswa dapat “belajar dengan bertindak” (leraning by doing).

  5. Teknik-teknik evaluasi
    Teknik evaluasi yang digunakan untuk mengukur tingkat pembelajaran yang telah terjasi pada siswa menggunakan bentuk penilaian formatif (penilaian dengan melihat pada kegiatan sehari-hari) dan bentuk penilaian sumatif (penilaian setiap kali selesai satu unit pengajaran). Evaluasi terhadap kegiatan sehari-hari ini digunakan untuk menentukan apakah tujuan pembelajaran tertenu sudah tercapai. Beberapa tujuan pembelajaran dapat dievaluasi dengan cara formal (tes tulis atau kuis yang kemudian dihitung skornya untuk menentukan jumlah dan jenis kesalahan atau bagaimana cara mereka menjawab pertanyaan guru dan sejauh mana mereka terlibat dalam kegiatan kelompok atau kelas).
  6. Mengukur Perbedaan Individual Antar Pembelajar
    Tiap orang memiliki gaya belajar sendiri-sendiri. Sebagian orang lebih banyak belajar dengan mendengarkan, beberapa orang lebih suka belajar dari pengalaman atau dari mengerjakan sendiri tugas-tugas pembelajaran dan beberapa orang dapat belajar lebih baik ketika mereka bekerja sendiri tapi ada orang lain yang lebih suka belajar secara berkelompok.Berikut ini ada kuisioner yang dirancang untuk mengukur perbedaan individual antar pembelajar (diambil dari papalia (1986))
    Keterangan :
    Gunakan skala berikut untuk mengukur perilaku siswa :
    1 = Tidak Pernah
    2 = Jarang
    3 = Kadang-kadang
    4 = Sering
    5 = Sangat Sering

    Gaya Kognitif
    Apakah siswa :
    1) Berpikir dari hal-hal yang spesifik lalu menuju ke hal-hal yang umum?
    2) Menggunakan contoh-contoh dari pemikiran personal (pengalaman pribadi) yang konkret?
    3) Belajar secar tahap demi tahap?

    Mode Panca Indra
    Apakah Siswa :
    1) Merasa palingmudah ketika belajar dengan memerankan dialog (perminan peran / role playing)?
    2) Merasa paling mudah ketika belajar dengan melihat langsung?
    3) Merasa paling mudah belajar dengan mendegarkan?
    4) Merasa paling mudah ketika belajar menyentuh barang-barang?
    5) Merasa mudah ketika belajar dengan menggunakan komobinasi dari berbagai pancaindra?

    Mode Belajar Kreatif
    Apakah Siswa :
    1) Merasa paling mudah belajar ketika bekerja secara sendirian?
    2) Merasa paling mudah belajar ketika bekerja dalam kelomok kecil?
    3) Merasa palingmudah belajar ketika bekerja sendirian sdengan kecepatannya sendiri?
    4) Merasa palingmudah bekerja ketika bekerja dalam sebuah kelas dengan jumlah siswa yang banyak dan diberi ceramah oelh guru?
    5) Dapat beradaptasi dengan mudah dengan berbagai macam penelompokan siswa?

    Kebiasaan Dalam Bekerja
    Apakah Siswa :
    1) Melaksanakan pekerjannya secara rapi dan terorganisir?
    2) Menyerahkan tugas-tugas yang tidak ia sukai?
    3) Mampu mentoleransi terhadap tugas-tugas yang tidak ia sukai?
    4) Menyelesaikan tugas dengan tidak puas, atau “pokoknya selesai entah bagaiman hasilnya”?
    5) Bekerja secara tekun dan seksa,a (reflektif)?
    6) Bekerja dengan kecapan yang berbeda-beda tergantung pada jenis tugas yang dilaksankannya?
    7) Berpartisipasi secara aktif dalam diskusi-diskusi kelompok kecil?

    Karakteristik Personal
    Apakah siswa:
    1) Bersaing dengan ketat dan berusaha mengalahkan prestasi teman-teman sekelasnya?
    2) Suka memabntu temannya dalam belajar?
    3) Menyelahkan guru atau situasi ketika dia mengalami kegagalan?
    4) Fleksibel dan mudah beradaptasi dengan perubahan?
    5) Selalu aktif atau gelisah dan tidak bisa diam?
    6) Menganggu temannya karena perilakuna atau dikendalikan/dilarang untuk melakukan sesuatu oelh guru?
    7) Mudah gelisah ketika menghadapi ulangan/ujian?

    Ketergantungan Intelektual
    Apakah siswa:
    1) Selalu menunggu perintah dari guru?
    2) Ingin mendapat kemudahan dari gurunya?
    3) Mudah bingung?
    4) Selalu ingin mendapatkan jawaban yang pasti tanpa perlu berpikir keras dalam menjawab pertanyaan?

    Kemandirian Intelektual dan Orientasi/Kreativitas
    Apakah siswa:
    1) Menunjukkan ketekunan/keuletan didalam mengerjakan tugas dan tidak mudah menyerah?
    2) Mencari sendiri topik-topik yang ingin dipelajari?
    3) Membawa benda atau mengemukakan pendapat/cerita yang ada hubungannya dengan topik yang sedang diajarkan?
    4) Banyak memebrikan ide-ide baru yang unik untuk kegiatan belajar?
    5) Mengajukan cara-cara alternatif untuk menyelesaikan masalah?
    6) Memiliki inisiatif?

DAFTAR PUSTAKA

  1. Dalyono, M. 2007. “Psikologi Pendidikan”. Jakarta: Renika Cipta
  2. Dimyati  dan  Mujiono.  2009. “Belajar  dan Pembelajaran”. Jakarta: Rineka Cipta
  3. Ghazali, S. 2010.”pembelajaran keterampilan berbahasa dengan pendekatan  komunikatif-interaktif”. Bandung: Refika Aditama
  4. Prayekti. 2008. “jurnal penerapan model pembelajaran interaktif pada mata  pelajaran ipa di sd”. Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan,  Universitas Terbuka
  5. Susanty dan Kusumastuti.2012.”jurnal model pembelajaran interaktif kelompok  pada mata pelajaran seni tari”. Universitas Negeri Semarang
  6. Sudria, Redhana, dan Samiasihsudria.2010.”pengaruh pembelajaran interaktif  laju reaksi berbantuan komputer terhadap hasil belajar siswa”.  Universitas Pendidikan Ganesha

Download File :

Feridi 1206012- Makalah pembelajaran-interaktif.doc

Feridi 1206012- Makalah pembelajaran-interaktif.pdf